4 April 2013

Kajian kariotipe Pada Pasien Dengan Penyakit Jantung Bawaan di Negara Gujarat


The Study Of Karyotypes In Patients
With Congenital Heart Diseases Of Gujarat State
Dr.Umesh P. Modasia*,Dr.Bhavin B.Kodiyatar***. Dr.Sunil Oza**
*Assistant Professor, Anatomy Department SMIMER, Surat. **Assistant professor, Anatomy department, C.U.Shah Medical College. Surendranagar.**Tutor,B.J.Medical college, Ahmedabad.

Abstracts
Introduction: Congenital heart disease (CHD) is the most common of all the birth defects and is a leading cause of mortality in the 1st year of life. Congenital heart disease can be related to chromosomal aberrations and mutation of single gene. Material and Method: In this study a total of 24 confirmed cases of CHD were considered of age ranging from Day 1 to 15 years. A prior Written consent was taken from the parents of these patients. The relevant clinical data, important investigations and blood samples where collected. A conventional cytogenetic study was performed on the 24 selected patients. Results: Out of 24 patients 1 patient showed a chromosomal abnormality in the form of trisomy 21. Conclusion: Hence the present study was carried out as a Continued research on the genetic cause of congenital heart diseases and to augment our understanding of the mechanisms underlying the normal and abnormal development of the cardiac structures. [Modasia U et al NJIRM 2012; 3(3) : 33-35]
Key words: Congenital heart disease, Karyotype.


Introduction: Congenital heart disease is defined as “A gross structural abnormality of the heart or intra-thoracic great vessels that is actually or potentially of functional significance. Congenital heart disease is the most common of all birth defects and is the leading cause of mortality in the 1st year of life with a prevalence of 1% in live births & 10% in spontaneously aborted fetus.
Malformations are due to complex multifactorial genetic and environmental causes. Multifactorial disorders account for 90% of all cardiac malformations, recognized chromosomal aberrations and mutations of single genes account for < 10% of all cardiac malformations, environmental teratogens affecting disorder account for 2 % of all cardiac malformation. Continued research on the genetic cause of congenital heart diseases promises to augment our understanding of the mechanisms underlying the normal and abnormal development of the cardiac structures. Confirmation of chromosomal anomalies as a cause of congenital heart disease diagnosed by karyotyping can help in proper management after knowing right etiology.
Hence, in the present study clinical and karyotypic (cytogenetic) profile of congenital heart disease has been studied to confirm the diagnosis, predict severity of the condition, determine the risk, status of patient’s relatives and establish the basis to augment our ability to counsel families on the recurrence risk with greater accuracy.
Material and Method: This study includes 24 cases clinically diagnosed having Congenital Heart Diseases, who were outdoor and indoor Patients in paediatric department in civil hospital, Ahmadabad. In all cases, relevant history, clinical findings and necessary investigations were noted and assessed. Blood samples were obtained in Heparinized container with prior written consent from the parents of these patients.
The collected samples were processed for culture setting on the same day followed by harvesting and slide preparation 72 hours later. After the aging process of 7 days slides with good metaphase plates were selected and the banding procedure was carried out using freshly prepared EDTA-Trypsin solution and Giemsa stain. About 25 metaphase plates were observed and a photograph was obtained from a good quality metaphase slide with the help of digital camera attached with a photomicroscope. The chromosomal findings were described according to International System of Human Cytogenetic Nomenclature and finally, Karyotype was prepared using conventional cut and paste technique. In four cases the metaphase plates were not found. Correlation of chromosomal findings was done with other Clinical parameters.
Result: The study group included 14 male and 10 female patients with following age groups. Out of total 24 patients 10 were below 3 years, 9 patients were between 3 to 10 years and 5 patients above 10 years.
Table-I: Age distribution in CHD patients studied.
Age (in years)
0-3
4-6
7-9
10-12
13-15
Total
Number
10
6
3
3
2
24
As per the birth weight was concern We observed that maximum patients (62.5%) of cases were in the birth weight of less than 2500 grams. Only one patient was below 1500 grams and 9 cases were above 2500 gms
Table-II: Birth weight distribution in CHD patients studied
Birth weight (in grams)
<1500
1500-2500
>2500
Total
Number of cases
1
14
9
24
Out of all the cases 2 cases also had a positive family history and in 1 case parents had a consanguineous marriage.
Following observations were made after noting down the maternal and paternal age of the cases.
Table-III:Maternal age distribution at pregnancy in CHD patients studied.
Maternal Age group (in year)
18-21
21-24
25-29
30-34
35-39
Total
Number of cases(%)
3 (12.5)
11 (45.83)
5 (20.83)
3 (12.5)
2 (8.33)
24
The findings of maternal age group at the time of pregnancy gave us the idea that about 67% of the mother was from 20-30 years. Only 8% mothers belong to age group above 35 years. The youngest age group of the mother was between 18 – 21 years.
Table-IV: Paternal age distribution in CHD patients studied:
Paternal Age (in years)
21-25
25-29
30-34
35-39
40 or more
Total
Number of cases (%)
4 (16.66)
12 (50)
5 (20.83)
2 (8.33)
1 (4.16)
24
As per the paternal age group, 50% of the fathers belong to 25-29 age group during the conception of the CHD patient. In our karyotypic analysis we found that only one patient was having the abnormal karyotype in the form of trisomy 21. That finding was noted in male patient who was of age 6 year.

Table-V: Cytogenetic findings by conventional Karyotyping
Metaphase finding
Trisomy 21
Translocation
Mosaicism
Normal
Metaphase not found
Total
M
F
M
F
M
F

patients
1
-
-
-
11
8
2
2
24

Discussion: M Ashok and G. Thangavel 7 found that the mean maternal age in study groups were 25 years (range, 17-41 yrs). M. Kava8 found that the mean maternal age in study groups were 26 years (range, 16-45 yrs).Salvotore Caputo and Giovanbattista Capozzi9 found that the mean maternal age in cases study groups were 29.6 years and in control study groups were 29 years. In the present study of 24 cases of CHD, increased incidence of CHD was found in maternal age group of 21-24 yrs (45.83%) with mean maternal age in study group were 25.2 years (range, 18-39). In the maximum cases (45.83%) maternal age was ranging from 25 -29 years.
As per the Paternal age is concern Tomaka Une10 in japan found that the paternal age was more than 30 yrs in 2 cases and less than 30 yrs in 4 cases. This study found the incidence of CHD in paternal age group of 25-29 years was greater than 50%. Increase in paternal age also plays a great role in development of Congenital heart disease. Birth weight is an important criterion in any congenital heart disease. In present study of 24 cases, 15 (62.5%) cases were less than 2500 gram birth weight and 9 (37.5%) cases were more than 2500 gram birth weight. Similar results by Miyague et al11 found that patients with CHD had significantly low birth weight. Ingrid Emerit M.D.12 studied 275 cases to determine the frequency of classical chromosomal syndrome as cause of CHD. Out of these, 119 had a known syndrome, trisomy 21. A sex chromosomal aneuploidy, complex mosaic was found in 39 cases, 1 cases of Fanconi anaemia showed abnormal karyotypes. Even Khalil13 studied 43 cases of CHD; out of these 4 cases (9.3%) had Down syndrom. Osman Baspinar1 studied 1693 cases of CHD. Chromosomal anomalies and syndromes were diagnosed in 106 patients (6.26%). In present study Karyotype analysis revealed that one case show trisomy 21 (4.16%) and 19 cases (79.16%) show normal karyotypes and 4 cases came out inconclusive.
Conclusion: In the present study Clinical & Karyotypic (Cytogenetic) profile of CHD has been studied to confirm the diagnosis, to establish presymptomatic diagnosis, to predict severity of the condition, to determine the risk of occurrence of disease and to establish the basis to augment our ability to counsel families on the recurrence risk with greater accurancy. However the cases that are declared normal karyotypes by conventional cytogenetics, require to be confirmed by more specific molecular genetic studies like Fluorescence in Situ Hybridization (FISH) technique, to excluded any molecular level anomaly. References:
1.      O Baspinar, S Karaaslan, B Oran, T Baysal. Congenital heart disease, A view. The Turkish Journal of Paediatrics .2006:648(3):237-243.
2.      Shi YR, Hsieh KS, Wu Jy, Lee CC, Tsai CH, Tsai FJ. Molecular analysis of syndromic congenital heart diseases using short tandem repeat markers & semi quantitative polymerase chain reaction method. Pediatric International. 2002; 44:264-268.
3.      WF.Friedman, JS. Child. Harrison’s principles of internal medicine. 15th Ed. McGraw-Hill ; 2007.
4.      Braunwald E. Cardiovascular Medicine at the turn of the millennium: triumphs, concerns, and opportunities.The New England Journal of Medicine. 1997 Julu; 337 (19): 1360-1369.
5.      Goldmuntz E. The epidemiology and genetics of congenital heart disease. Clinics in Perinatology. March 2001; 28(1): 1-10.
6.      Roony DE, Czepulkowski B. Human Cytogenetic – A Practical Approach. 2nd edition. IRL Press Oxford:2006.
7.      M. Ashok, G. Thangavel, S. Indrani, S. Suresh. Mediscan Prenatal Diagnosis and Fetal Therapy. Indian Pediatric. 2003;40:659-664.
8.      Kava MP, Tullu MS, MuranjanMN; Girisha KM. Paediatrics Genetics. Archieves of medical research. 2004 ;35(I):31 – 35.
9.      S Caputo, G Capozzi, L Martina. Paediatric Cardiology. European Heart Journal. 2005; 26:2179-84
10.  T Une, Y Yokoyama, S Ninomiya. Acta Medica Okayama 2006; 5: 279-287.
11.  N Itiro, MS Meyer, CFMeyer. Arq Bras. Cardiol (ABC). 2003; 80:274-8.
12.  I Emerit, JD Grouchy, P Vernant, P Corone. Congenital genetics. Americal Heart Associatioan. 1967; 36:886-905.
13.  A. Khalil, R. Aggarwal, S.Thirupuram, R. Arora .Study of congenital heart disease.Indian Paediatrics. May 1994; 31:519-527.
14.  Ozlem Giray, Ayfer Ulgenalp, Elcin Bora, Gul Sagin Saylam. Congenital cardiac defects. The Turkish Journal of Paediatrics. July2003; 45:217-220.
15.  H. Gawde, ZM Patel, MI Khatkhatey, A D’Souza, S. Babu. Chromosome 22 microdeletion by F.I.S.H in isolated congenital heart disease. Indian Journal of Paediatrics. Oct 2006:73: 885-888.

EKOLOGI GIZI “BUDAYA DAN KONSUMSI MASYARAKAT”



Makalah
EKOLOGI GIZI
“BUDAYA DAN KONSUMSI MASYARAKAT”



Oleh:
Raty subriana. R 
(141 2011 0365)

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
MAKASSAR
2013

KATA PENGANTAR


Assalamu alaikum w.r w.b
            Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas berkat rahmat dan karunia-Nya sehingga penyusunan makalah ini dapat diselesaikan. Tak lupa pula shalawat dan salam tekirim atas junjungan nabi Muhammad SAW sebagai teladan bagi seluruh umat manusia.
            Penulisan makalah Budaya dan Komsumsi Masyarakatdiharapkan dapat memberi infomasi kepada pembaca sehingga mengetahui hal-hal yang berkaitan dengan Budaya dan Komsumsi yang mana merupakan mata kuliah Ekologi Gizi.
Penulis menyadari dalam penyusunan makalah ini masih terdapat kekurangan-kekurangan sehingga masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu kritik dan saran yang membangun sangat kami harapkan demi kesempurnaan penyusunan di masa yang akan datang.
            Selanjutnya penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan makalah ini baik secaa langsung maupun tidak langsung.
Akhirnya, semoga makalah ini dapat memberi manfaat bagi kami sebagai penyusun makalah serta sekiranya dapat bermanfaat bagi orang lain.
Wassalamu alaikum w.r w.b


Makassar, 3 April  2013
Penulis

Raty Subriana. R



BAB I
PENDAHULUAN

Dalam catatan antropologi, peradaban manusia dibedakan berdasarkan mata pencaharian masyarakat. Tahap pertama (gelombang hidup pertama) ditandai dengan adanya peradaban manusia yang didominasi oleh tradisi memburu dan meramu. Pola konsumsi manusia pada masa itu dengan makan makanan hasil ramuan bahan tumbuhan yang dikumpulkan dari hutan dan memakan hasil hutan (hewan atau tumbuhan) yang diburu kemudian dimakan.
Setelah terjadi revolusi atau gelombang peradaban yang pertama, manusia beranjak pada tahapan agrikultur. Mata pencaharian manusia sudah bukan lagi berburu dan meramu, melainkan sudah pada tahap bercocok tanam. Pada tahap ini pola dan jenis makanan yang dikonsumsi pun adalah makanan hasil olahan.
Setiap masyarakat memiliki persepsi yang berbeda mengenai benda yang dikonsumsi. Perbedaan persepsi ini sangat dipengaruhi oleh nilai dan norma budaya yang berlaku di masyarakat. Oleh karena itu, bila bertemu beberapa orang dengan latar belakang budaya berbeda akan menunjukkan persepsi ini terhadap makanan yang berbeda.
Semakin berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi, pola makan dan gaya hidup masyarakat menjadi semakin modern. Hal tersebut juga merubah stuktur sosial dan kebudayaan masyarakat. Perubahan tersebut berkaitan dengan perubahan pola konsumsi, produksi, dan distribusi pangan.
Pola makan masyarakat modern cenderung mengonsumsi makanan cepat saji (fast food). Hal ini mereka lakukan karena tingginya jam kerja atau tingginya kompetisi hidup yang membutuhkan kerja keras. Padahal, dibalik pola makan tersebut, misalnya hasil olahan siap santap, memiliki kandungan garam yang sangat tinggi.
Kebudayaan merupakan keseluruhan yang kompleks, yang di dalamnya terkandung pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat istiadat, dan kemampuan-kemampuan lain yang didapat seseorang sebagai anggota masyarakat. Sedangkan perwujudan kebudayaan adalah benda-benda yang diciptakan oleh manusia sebagai makhluk yang berbudaya, berupa perilaku dan benda-benda yang bersifat nyata, misalnya pola-pola perilaku, bahasa, peralatan hidup, organisasi sosial, religi, seni, dan lain-lain, yang kesemuanya ditujukan untuk membantu manusia dalam melangsungkan kehidupan bermasyarakat.
Budaya berkembang karena kita hidup bersama orang lain di masyarakat. Hidup dengan orang lain menimbulkan kebutuhan untuk menentukan perilaku apa saja yang dapat diterima semua anggota kelompok. Norma budaya dilandasi oleh nilai-nilai, keyakinan dan sikap yang dipegang oleh anggota kelompok masyarakat tertentu. Sistem nilai mempunyai dampak dalam perilaku membeli, misalnya orang yang memperhatikan masalah kesehatan akan membeli makanan yang tidak mengandung bahan yang merugikan kesehatannya.


BAB II
PEMBAHASAN

A.    Pengertian Budaya dan Komsumsi
1.      Pengertian Budaya
Budaya atau kebudayaan berasal dari bahasa Sanskerta yaitu buddhayah, yang merupakan bentuk jamak dari buddhi (budi atau akal) diartikan sebagai hal-hal yang berkaitan dengan budi dan akal manusia.
Dalam bahasa Inggris, kebudayaan disebut culture, yang berasal dari kata Latin Colere, yaitu mengolah atau mengerjakan. Bisa diartikan juga sebagai mengolah tanah atau bertani. Kata culture juga kadang diterjemahkan sebagai "kultur" dalam bahasa Indonesia.
Berikut ini definisi-definisi kebudayaan yang dikemukakan beberapa ahli:
1)      Edward B. Taylor
Kebudayaan merupakan keseluruhan yang kompleks, yang didalamnya terkandung pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adapt istiadat, dan kemampuan-kemampuan lain yang didapat oleh seseorang sebagai anggota masyarakat.
2)      M. Jacobs dan B.J. Stern
Kebudayaan mencakup keseluruhan yang meliputi bentuk teknologi sosial, ideologi, religi, dan kesenian serta benda, yang kesemuanya merupakan warisan sosial.
3)      Koentjaraningrat
Kebudayaan adalah keseluruhan sistem gagasan, tindakan, dan hasil karya manusia dalam rangka kehidupan masyarakat yang dijadikan milik diri manusia dengan belajar.
4)      Dr. K. Kupper
Kebudayaan merupakan sistem gagasan yang menjadi pedoman dan pengarah bagi manusia dalam bersikap dan berperilaku, baik secara individu maupun kelompok.
5)      William H. Haviland
Kebudayaan adalah seperangkat peraturan dan norma yang dimiliki bersama oleh para anggota masyarakat, yang jika dilaksanakan oleh para anggotanya akan melahirkan perilaku yang dipandang layak dan dapat di terima oleh semua masyarakat.
6)      Ki Hajar Dewantara
Kebudayaan berarti buah budi manusia adalah hasil perjuangan manusia terhadap dua pengaruh kuat, yakni zaman dan alam yang merupakan bukti kejayaan hidup manusia untuk mengatasi berbagai rintangan dan kesukaran didalam hidup dan penghidupannya guna mencapai keselamatan dan kebahagiaan yang pada lahirnya bersifat tertib dan damai.
2.      Pengertian Komsumsi
Komsumsi adalah kegiatan manusia yang secara langsung menggunakan barang dan jasa (baik mengurangi ataupun menghabiskan nilai guna suatu barang/jasa) untuk memenuhi kebutuhan dan memperoleh kepuasan.
Berikut ini definisi-definisi komsumsi yang dikemukakan beberapa ahli:
a.       Menurut drs. Hananto dan Sukarto T.J
Konsumsi adalah bagian dari penghasilan yang dipergunakan untuk membeli barang-barang atau jasa-jasa guna memenuhi hidup.
b.      Menurut Albert C Mayers
Konsumsi adalah penggunaan barang-barang dan jasa yang langsung dan terakhir guna memenuhi kebutuhan hidup manusia
c.       Menurut ilmu ekonomi
Konsumsi adalah setiap kegiatan memanfaatkan, menghabiskan kegunaan barang maupun jasa untuk memenuhi kebutuhan demi menjaga kelangsungan hidup.
B.     Pola Konsumsi Pangan
Pengukuran konsumsi makanan sangat penting untuk mengetahui kenyataan apa yang dimakan oleh masyarakat dan hal ini dapat berguna untuk mengatur status gizi dan menemukan faktor diet yang dapat menyebabkan malnutrisi.
1.    Refleksi Pola Pangan
Secara sederhana pola makan yang benar dapat kita terjemahkan sebagai upaya untuk mengatur agar tubuh kita terdiri dari sepertiga padatan (berupa makanan), seperti cairan dansepertiganya adalah ruangan kosong untuk udara. Prinsip sepertiga padatan,sepertiga cairan dan sepertiga ruang kosong tersebut mengajarkan kepada kita suatu pola keseimbangan tubuh melakukan metabolisme secara wajar.
Dewasa ini berbagai penyakit akibat infeksi dan gizi kurang telah berhasil di tekan berkat kemajuan ilmu kesehatan,teknologi pangan dan kesejahteraan masyarakat. Akan tetapi meningkatnya kemakmuran masyarakat Indonesia yang disertai gaya hidup santai (sedentary life style) dan perubahan pola makan, menyebabkan meningkatnya berbagai penyakit akibat gizi lebih,dan penyakit degenaratif (seperti jantung,diabetes,kanker,osteoporosit,dll).
Status gizi adalah keadaan tubuh yang merupakan refleksi dari apa yang kita makan sehari-hari,  status gizi dikatakan baik apabila pola makan kita seimbang, artinya banyak dan jenis makanan yang nkita maakan sesuai dengan yang dibutuhkan tubuh. Apabila yang dimakan melebihi kebutuhan tubuh maka tubuh akan kegemukan, sebaliknya bila yang dimakan kurang dari yang dibutuhkan maka tubuh akan kurus dan sakit-sakitan. Kedua keadaan tersebut sama tidak baiknya sehingga disebut gizi salah.
Status gizi seseorang dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain tingkat pendapatan, pengetahuan gizi dan budaya setempat. Tingginya pendapatan yang tidak diimbangi pengetahuan gizi yang cukup, akan menyebabkan seseorang jadi konsumtif dalam pola makanya sehari-hari. Dapat dipastikan bahwa pemilihan suatu bahan makanan lebih didasarkan kepada pertimbangan selera ketimbang gizi.
Dewasa ini meningkatnya arus globalisasi, termasuk globalisasi pola konsumsi makanan, tidak dapat dibendung, kecenderungan untuk mengkonsumsi makanan impor, terutama jenis siap santap (fast food) seperti ayam goreng, pizza, hamburger dan lain-lain, telah meningkatkan tajam terutama dikalangan generasi muda dan kelompok masyarakat ekonomi menengah keatas dikota-kota besar, dipihak lain, kecintaan masyarakat terhadap makanan tradisional Indonesia mulai menurun.
Meningkatnya taraf hidup (kesejahteraan) masyarakaat, pengaruh promosi melalui iklan, serta kemudahan informasi, dapat menyebabkan perubahan gaya hidup dan timbulnya kebutuhan psikogenik baru dikalangan masyarakat ekonomi menengah keatas. Kebutuhan psikogenik (semata-mata timbul karena faktor psikogenik) ini ditandai dengan pemilihan bahan-baahan mkanan yang terlalu mewah, padat kalori dan protein, serta berharga mahaal,yang sesungguhnyantidak diperlukan tubuh untuk hidup sehat.
The national Academy of Sciences menyatakan, faktor makanan bertanggung jawab atas 60% kasus kanker pada wanita dan 40% pada pria. Beberapa cara untuk mencegah kanker yang dapat disarankan adalah ; menghindari obesitas; mengurangi berlemak; meningkatkan makanan berserat, meningkatkan konsumsi anti oksidan berupa vitamin A, C, dan E, menghindari penggunaan alkohol, serta membatasi makanan yang diawetkan dengan garam, asap dan nitrat.
2.    Variasi Makanan
Didunia ini tidak ada satupun bahan  pangan yang mengandung sekaligus semua unsur gizi yang kita perlukan, dalam jumlah yang cukup. Dengan demikian bila kita ingin memenuhi kebutuhan semua zat gizi, baik macam maupun jumlahnya, maka tidak ada cara lain kecuali menambah keragaman bahan pangan yang dikonsumsi sehari-hari.
Dengan kombinasi konsumsi yang beragam, maka unsur-unsur gizi dari bahan pangan tersebut akan saling melengkapi satu sama lain, kekurangan zat gizi dari bahan pangan satu, akan ditutupi oleh bahan pangan lainnya. Dengan demikian maka konsumsi pangan yang beragam akan lebih baik bagi  kesehataan tubuh, dibandingkan dengan pola konsumsi yang hanya mengandalkan kepada bahan pangan tunggal tertentu.
Contoh diversifikasi konsumsi pangan adalah mengkombinasikan sumber karbohidrat yang berupa jagung,umbi dan sagu dengan ikan dan kacang-kacangan sebagai sumber protein dan sayuran sebagai sumber vitamin dan mineral. Supaya suatu bahan menarik perhatian maka harus diolah dan divariasikan, sehingga diperoleh produk pangan denagn penampilan bentuk, tekstur, warna, aroma, dan cita rasa yang memikat.
3.    Pola Pangan 4 Sehat 5 Sempurna
Pola pangan 4 sehat 5 sempurna diciptakan pada tahun 1950-an oleh Prof. Poerwo Soedarmo yang sering disebut juga sebagai bapak gizi Indonesia. slogan  “Empat sehat lima sempurna’’  berisikan lima kelompok makanan yaitu :
1)    Makana pokok
2)    Lauk pauk
3)    Sayur-sayuran
4)    Buah-buahan dan
5)    Susu.
Kelima kelompok makanan ini dituangkan dalam suatu logo berbentuk lingkaran yang menempatkan makanan satu sampai empat disisi dalam lingkaran mengelilingi kelompok ke-5 yaitu susu dibagian tengah. Karena ada kesan perbedaan mengenai susu, maka kemudian ada upaya untuk merubah kesan tersebut, sehingga pada tahun 1991 Departemen Kesehatan menerbitkan buku pedoman menyusun menu nsehat bergizi untuk keluarga. 4 sehat sempurna dengan logo yang telah mengalami perubahan , jadi golongan makanan disusun dalam lingkaran dan terdiri dari lima belahan (menurut arah putaran jarum jam); 1) makanan pokok, 2)sayur-sayuran, 3) susu, 4) buah-buahan dan yang 5) lauk-pauk.
4.    Pedoman Umum Gizi Seimbang
Pada tahun 1992 di Roman, Italia diadakan kongres gizi internasional yang merekomendasikan agar setiap negara menyusun Pedoman Umum Gizi Seimbang (PUGS) untuk menghasilkan sumber tenaga manusia yang handal. Oleh karena itu indonesia melalui Direktorat Bina Gizi masyarakat, Departemen Kesehatan (Depkes) membuat pedoman umum gizi seimbangdengan logo yang berbentuk kerucut atau tumpeng yang berbentuk dari 3 tngkat,yaitu :
1)    Tingkat dasar menggambarkan zat tenaga, yaitu padi-padian, umbi-umbian, dan tepung-tepungan
2)    Diisi dengan kelompok makanan zat pengatur, yaitu sayur-sayuran dan buah-buahan
3)    Kelompok makanan zat pembangun, yaitu gabungan makanan hewani (termasuk susu) dan nabati.
Dangan melihat perkembangan yang ada pada tahun 2002 Depkes telah merampungkan revisi terhadap PUGS tahun 1994. Bentuk logo PUGS sama dengan tahun 1994, yaitu kerucut  atau tumpeng tetapi menjadi terdiri dari 4 bagian, refisi tersebut adalah :
·         Pertama jumlah tingkat kerucut yang sebelumnya tiga menjadi empat tingkat yaitu : tingkat dasar bahan makanan sumber tenaga, karbohidrat, tingkat kedua sayur dan buah, tingkat ketiga protein hewani dan nabati dan ke empat golongan lemak dan minyak
·         Kedua terdapat tingkat tiga yang berisi makanan sumber zat pembangun/protein, terbuat secara terpisah antara hewani dan nabati (sebelum digabungkan)
·         Ketiga penempatan lemak dan minyak pada puncak tertinggi  tumpeng yang sebelumnya tidak ada
·         Keempat adanya petunjuk penggunaan masing-masing golongan makanan tersebut dalam bentuk porsi.
Di indonesia PUGS tersebut dijabarkan sebagai 13 pesan dasar yang dapat dijadikan pedoman bagi setiap penduduk, adalah sebagai berikut :
a)      Makanlah aneka ragam makanan, yaitu makanan sumber zat tenaga (kerbohidrat), zat pembangun (protein), serta zat pengangkut (vitamin dan mineral).
b)      Makanlah makanan untuk memenuhi kebutuhan energi, kebutuhan tersebut dapat dipenuhi dari tiga sumber utama, yaitu karbohidrat, protein, dan lemak.
c)      Makanlah makanan sumber karbohidrat setengah dari kebutuhan energi. Konsumsi gula sebaiknya dibatasi 5% dari jumlah kecukupan energi atau sekitar 3-4 sendok perhari, 50-60% kebutuhan energi diperoleh dari karbohidrat kompleks, setara dengan 3-4 piring nasi.
d)     Batasi konsumsi lemak dan minyak sampai seperempat dari kecukupan energi. Mengkonsumsi lemak hewani secara berlebihan dapat menyebabkan penyempitan pembuluh darah arteri dan penyakit jantung karoner.
e)      Gunakan garam beryodium,untuk mencegah timbulnya gangguan akibat kekurangan iodium (GAKI).
f)       Makanlah makanan sumber zat besi, untuk mencegah anemia besi.
g)      Pemberian ASI saja pada bayi sampai 6 bulan. Pemberian ASI secara eksklusif ini sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan gizi bayi.
h)      Biasakan makan pagi, untuk memelihara ketahanan fisik dan meningkatkan produktifitas kerja
i)        Minumlah air bersih aman dan cukup jumlahnya, yaitu minimal 2 Liter atau setara dengan 8 gelas perhari.
j)        Lakukan kegiatan fisik dan olah raga secara teratur, untuk mencapai berat badan normal dan mengimbangi konsumsi energi yang berlebihan.
k)      Hindari minum-minuman berakhohol
l)        Makanlah makanan yang aman bagi kesehatan, yaitu bebas dari cemaran bahan kimia dan mikroba berbahaya yang dapat menyebabkan sakit.
m)    Bacalah label pada makanan yang dikemas, untuk mengetahui komposisi bahan penyusun (ingridien), komposisi gizi serta kadarluasanya.
                          i.      (31-05-2010 medicastore.com)
5.    Konsumsi Energi dan Protein
Berdasarkan hasil Widyakarya Nasional Pangan dan Gizi (WKNPG) VI, 1998, terjadi perubahan tingkat kecukupan konsumsi energi dan protein menjadi 2200 Kalori/kapita/hari (AKE) dan 48 gram/kapita/hari (AKP). Mengacu pada standar anjuran tersebut dan data pada Tabel 3, terlihat tingkat konsumsi energi rumah tangga di Indonesia termasuk di propinsi Jawa Barat masih dibawah standar yang dianjurkan. Sebaliknya tingkat konsumsi protein rumah tangga sudah melebihi anjuran bahkan sejak sebelum krisis ekonomi.
Terdapat kecenderungan tingkat konsumsi energi di desa lebih tinggi daripada di kota dan sebaliknya tingkat konsumsi protein di desa lebih rendah daripada kota. Fenomena ini menunjukkan bahwa pada tingkat pendapatan tertentu, rumah tangga akan memprioritaskan pada pangan dengan harga murah seperti pangan sumber energi, kemudian dengan semakin meningkatnya pendapatan, akan terjadi perubahan preferensi konsumsi yaitu dari pangan dengan harga murah beralih ke pangan yang harganya mahal seperti pangan sumber protein.
Dalam konsumsi pangan, selain kuantitas juga harus diperhatikan masalah kualitas pangan. Walaupun secara kuantitas terpenuhi namun pangan yang dikonsumsi kurang beraneka ragam dapat berdampak negatif terhadap pertumbuhan fisik dan kecerdasan manusia. Permasalah ini yang masih serius dihadapi oleh masyarakat Indonesia
Di negara maju, sudah banyak orang yang mengubah pola konsumsi pangan hewaninya, dari red meat (daging-dagingan) ke white meat (ikan-ikanan), karena makan ikan lebih menyehatkan daripada makan daging. Namun kondisi di Indonesia, tingkat partisipasi konsumsi daging masih tinggi dan cenderung meningkat, apalagi untuk daging ayam. Konsumsi daging sapi masih rendah karena harga daging relatif mahal sehingga tidak semua lapisan masyarakat mampu membelinya.
Indonesia adalah negara maritim yang merupakan negara penghasil berbagai jenis ikan, justru masyarakatnya cenderung meninggalkan ikan dan menyenangi daging yang bahan baku pakan ternaknya masih diimpor. Kecenderungan ini perlu mendapat perhatian dari semua pihak terutama dari pemerintah. Orientasi kebijakan ekspor ikan untuk memperoleh devisa jangan sampai menyebabkan harga ikan domestik menjadi mahal, sehingga sulit dijangkau oleh masyarakat luas. Padahal peranan ikan dalam peningkatan kualitas sumberdaya sangat erat, karena asam amino yang diperlukan untuk kecerdasan pada ikan lebih lengkap dan juga efek sampingnya lebih sedikit. Mengkonsumsi ikan dapat terhindar dari penyakit jantung dan penyakit degeneratif lainnya.
Sebenarnya konsumsi ikan masih bisa ditingkatkan mengingat potensi sumberdaya perikanan cukup besar baik dari perikanan tangkap (terutama untuk daerah pesisir) maupun hasil budidaya terutama ikan tawar. Selain itu pangan dari ikan tersedia di pasar dengan berbagai kualitas mulai dengan harga yang murah sampai harga mahal, sehingga masyarakat dapat memilih sesuai dengan daya beli yang bersangkutan, mungkin perlu penyuluhan pentingnya mengkonsumsi ikan dan hasil olahannya.
C.    Perubahan sosial dan kebudayaan berkaitan dengan pola konsumsi pangan dan gizi penduduk
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengaruh budaya antara lain sikap terhadap makanan, penyebab penyakit, kelahiran anak, dan produksi pangan. Dalam hal sikap terhadap makanan, masih banyak terdapat pantangan, tahyul, tabu dalam masyarakat yang menyebabkan konsumsi makanan menjadi rendah. Konsumsi makanan yang rendah juga disebabkan oleh adanya penyakit, terutama penyakit infeksi saluran pencernaan. Disamping itu jarak kelahiran anak yang terlalu dekat dan jumlah anak yang terlalu banyak akan mempengaruhi asupan zat gizi dalam keluarga. Konsumsi zat gizi keluarga yang rendah, juga dipengaruhi oleh produksi pangan. Rendahnya produksi pangan disebabkan karena para petani masih menggunakan teknologi yang bersifat tradisional.
Perubahan sosial dan kebudayaan berkaitan dengan pola konsumsi pangan dan gizi penduduk
1.    Makanan Sebagai Identitas Kelompok
Nasi adalah satu komoditas makanan utama bagi masyarakat Sunda-Jawa. Semantara jagung menjadi komoditas makanan utama masyarakat Madura. Bagi orang barat mereka tidak membutuhkan nasi setelah mengkonsumsi roti karena roti merupakan makanan utama dalam budaya barat. Persepsi dan penilaian seperti ini merupakan makna makanan sebagai budaya utama sebuah masyarakat, oleh karena itu tidak menghjerankan bila orang sunda, kendati sudah makan roti kadang kala masih berkata belum makan kerena dirinya belum makan nasi.
Karena ada kesangsian terhadap makanan hasil olahan atau makanan instan, banyak di antara masyarakat kota yang sudah mulai pidah ketradisi vegetarian. Bagi kelompok “gang’’, meenghirup ganja, narkoba, dan merokok merupakan ciri kelompoknya. Kacang diidentikan sebagai makan yang biasa menemani orang menonton sepak bola, merokok menjadi teman untuk menghadirkan inspirasi atau kreativitas. Pemahaman dan persepsi inilah lebih merupakan sebuah persepsi budaya tandingan (counter-cultulre) terhadap budaya domuinan.
Selain mengandung budaya dominan dan budaya tandingan, makanan pun menjadi bagian dari budaya populer. Bakso merupakan makanan populer bagi perempua. Trakhir makanan sebagai makanan khusus untuk kelompok tertentu. Makanan sub kultural misalnya daging babi bagi kalangan nasrani, ketupat bagi kalangan muslim di hari lebaran, dodol bagi Cina dihari imlek, coklat menjadi icon budaya dalam menunjukan rasa cinta dan kasih.
Berdasarkan talaahan ini, makanan mengandung makna sebagai:
a)    Identitas arus budaya utama (dominan culture), artinya harus ada dan menjadi kebutuhan utama masyarakat.
b)    Budaya tandingan (counterculture), yaitu menghindari arus utama akibat adanya kesangsian atau ketidak sepakatan dengan budaya arus utama, dan
c)    Makanan sebagai identitas budaya bagi suatu kelompok tertentu (subculture)
2.    Makanan sebagai keunggulan etnik
Bila orang mendengar kata gudek, maka akan terbayang kota Yogyakarta, mendengar kata pizzahat akan terbayang Italia, mendengar kata dodol dan jeruk terbayang kota Garut, tetapi bila mendengar jeruk bangkok atau ayam bangkok sudah tentu akan terbayang Bangkok-Thailand.
Contoh tersebut menunjukan bahwa makanan merupakan unsur budaya yang membawa makna budaya komunitasnya. Di dalam makanan itu, orang tidak hanya mengkonsumsi material makananya melainkan mengkonsumsi kretivitas dan keagungan budaya. Tidak ada yang heran bila ada orang yang makan tahu sumedang terasa hampa makna bila tahu itu dibeli diluar sumedang dan dirinya pun tidak pegi kesumedang. Begitu pula sebaliknya, masyarakat akan memiliki kebanggaan tertentu bila mengkonsumsi moci  yang dibeli asli dari Cianjur.
Makanan adalah icon keunggulan budaya masyarakat. Semakin variatif makanan itu dikenal publik semakin tinggi apresiasinya masyarakat daerah itu, semakin luas distribusi wilayah pasar dari makanan tersebut, menunjukan kualitas makanan tersebut diakui oleh masyarakat.
3.    Perubahan Produksi pangan
Secara tradisional, makanan diperoleh melalui pertanian. Dengan meningkatnya perhatian dalam agribisnis atas perusahaan-perusahaan multinasional yang memiliki pasokan makanan dunia melalui paten pada makanan yang dimodifikasi secara genetis, telah terjadi tren yang sedang berkembang menuju pertanian berkelanjutan praktek. Pendekatan ini, sebagian didorong oleh permintaan konsumen, mendorong keanekaragaman hayati , daerah kemandirian dan pertanian organik metode.
Peralatan yang digunakan dalam proses produksi pangan secara  tradisional adalah alat yang sederhana. Contohnya adalah kompor tungku, pemanggang yang menggunakan bara api, piring yang terbuat dari tanah, dan sebagainya. Sedangkan produksi secara modern menggunakan teknologi yang canggih. Kelebihan menggunakan teknologi adalah dapat mempermudah dan mempecepat proses produksi pangan. Contohnya adalah oven, kompor listrik, mikrowave, dan sebagainya.
Dalam budaya populer, produksi massal produksi pangan, khususnya daging seperti ayam dan daging sapi, mendapat kecaman dari berbagai dokumenter mendokumentasikan pembunuhan massal dan perlakuan buruk terhadap binatang, terutama pada perusahaan-perusahaan besar. Produksi serealia pun dilakukan secara massal dan menggunakan peralatan modern.
Produksi pangan yang dilakukan secara modern dapat mempermudah proses produksi. Hal tersebut juga dapat mempengaruhi perubahan sosial dan kebudayaan. Contohnya adalah jika produksi pangan dilakukan secara tradisional maka masyarakat akan saling bekerja sama dan saling bergotong-royong, dan  dapat meningkatkan hubungan sosial antar masyarakat. Sedangkan produksi pangan yang dilakukan secara modern menggunakan alat-alat canggih dapat meregangkan hubungan antar masyarakat. Karena dalam proses produksi hanya dibutuhkan tenaga kerja dengan jumlah yang relatif sedikit.
4.    Perubahan Konsumsi Pangan
Pola konsumsi pangan masyarakat di setiap daerah berbeda-beda, yaitu perbedaan pola konsumsi pada masa  pra-ASI, balita, anak-anak, remaja, dewasa, ibu hamil, dan lanjut usia.
Pada masa sebelum adanya pengetahuan masyarakat tentang gizi, para orang tua mengambil peran penting dalam memperhatikan kebutuhan gizi keluarganya. Pengetahuan orang tua yang minim dapat mempengaruhi status gizi keluarganya.
Sebelum adanya panduan tentang gizi, makanan pra-ASI yang dikonsumsi bayi dibawah 6 bulan adalah madu, air tajin, pisang, air kelapa, dan kopi. Masyarakat belum mengetahui bahwa bayi berumur dibawah 6 bulan tidak boleh diberi makanan lain kecuali ASI. Setelah adanya panduan ilmu gizi yang menyebar di masyarakat,  pemberian makanan pra-ASI yang salah semakin berkurang.
Pada kalangan anak-anak dan remaja, pola konsumsi makanan dipengaruhi oleh budaya masyarakat yang menganggap bahwa makanan memiliki pantangan atau tabu untuk dimakan. Contohnya bagi anak-anak dan balita dilarang memakan makanan yang asam, pedas, anyir, karena dapat mengakibatkan perut menjadi panas bahkan sakit perut. Di era globalisasi, pola konsumsi anak-anak dan remaja beralih ke makanan cepat saji (fast food), snack, dan konsumsi gula yang berlebihan. Hal tersebut dapat memperburuk status gizi dan kesehatan.
Masyarakat beralih pada tempat-tempat yang menjual makanan cepat saji, yaitu restoran, cafe, pizza hut, dan outlet-outlet lainnya. Kepercayaan masyarakat terhadap makanan tertentu dapat mempengaruhi pola konsumsi pangan pada setiap kalangan. Perubahan pola konsumsi pangan tersebut dapat menjadikan status gizi  lebih baik ataupun menjadi semakin buruk.
5.    Perubahan Distribusi Pangan
Secara sederhana, proses distribusi pangan hanya menggunakan alat transportasi sederhana, yaitu gerobak sapi, angkutan umum, truk, dan sebagainya. Di era modern, peralatan yang digunakan adalah teknologi canggih yang dapat mempermudah proses distribusi pangan. Bahkan, proses distribusi dapat melibatkan hubungan kerja antar negara. Alat transportasi yang digunakan pun semakin modern, seperti pesawat, helikopter, paket kilat, dan sebagainya.
Pemasaran Makanan menyatukan produsen dan konsumen. Ini adalah rangkaian kegiatan yang membawa makanan dari petani ke piring. Pemasaran bahkan produk makanan tunggal dapat menjadi proses rumit yang melibatkan banyak produsen dan perusahaan. Sebagai contoh, lima puluh enam perusahaan yang terlibat dalam pembuatan satu dapat dari mie sup ayam. Usaha ini meliputi tidak hanya ayam dan prosesor sayuran tetapi juga perusahaan-perusahaan yang mengangkut bahan dan orang-orang yang mencetak label dan pembuatan kaleng. Sistem pemasaran pangan adalah tidak langsung terbesar langsung dan non-pemerintah majikan di Amerika Serikat.
Di era pra-modern, penjualan makanan surplus berlangsung seminggu sekali saat petani mengambil barang-barang mereka pada hari pasar, ke pasar desa setempat. Berikut makanan dijual ke grosir untuk dijual di toko-toko lokal mereka untuk membeli oleh konsumen lokal. Dengan terjadinya industrialisasi, dan pengembangan industri pengolahan makanan, yang lebih luas makanan dapat dijual dan didistribusikan di jauh lokasi. Biasanya toko-toko kelontong awal akan kontra didasarkan toko di mana pembeli kepada toko-penjaga apa yang mereka inginkan, sehingga toko-penjaga bisa mendapatkannya untuk mereka.
Pada abad ke-20 supermarket lahir. Supermarket membawa mereka self service pendekatan untuk belanja menggunakan shopping cart, dan mampu menawarkan makanan berkualitas dengan biaya yang lebih rendah melalui skala ekonomi dan mengurangi biaya staf. Di bagian akhir abad ke-20, ini telah lebih jauh merevolusi oleh perkembangan luas gudang berukuran, luar kota supermarket-, menjual berbagai macam makanan dari seluruh dunia.
Tidak seperti pengolahan makanan, ritel makanan adalah pasar lapis dua di mana sejumlah kecil sangat besar perusahaan mengendalikan sebagian besar supermarket. Raksasa supermarket menggunakan daya beli yang besar atas petani dan prosesor, dan pengaruh yang kuat atas konsumen. Namun demikian, kurang dari sepuluh persen dari belanja konsumen pada makanan pergi ke petani, dengan persentase lebih besar akan iklan , transportasi, dan perusahaan menengah.


BAB III
PENUTUP
A.    Kesimpulan  
Setiap masyarakat memiliki persepsi yang berbeda mengenai benda yang dikonsumsi. Perbedaan persepsi ini sangat dipengaruhi oleh nilai dan norma budaya yang berlaku di masyarakat.
Pola konsumsi pangan berupa variasi makanan, pola 4 sehat 5 sempurna, pola menu seimbang, konsumsi energi dan protein sangat mempengaruhi status gizi seseorang.
Perubahan sosial dan kebudayaan berkaitan dengan pola konsumsi pangan dan gizi penduduk yaitu berupa perubahan produksi pangan, perubahan konsumsi pangan, dan perubahan distribusi pangan.
Perubahan status gizi di Indonesia dapat terjadi karena adanya pengaruh perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Perubahan pola produksi, konsumsi, dan distribusi pangan juga dapat mempengaruhi terjadinya perubahan status gizi di Indonesia.
Pada era sebelum berkembangnya ilmu pengetahuan, pola pangan masyarakat masih dipengaruhi oleh persepsi yang berkembang di masyarakat. Setiap masyarakat memiliki persepsi yang berbeda mengenai benda yang dikonsumsi. Perbedaan persepsi ini sangat dipengaruhi oleh nilai dan norma budaya yang berlaku di masyarakat.
Di era globalisasi dan semakin berkembangnya mobilitas membuat pola pangan masyarakat menjadi berubah. Perubahan pola pangan tersebut dipengaruhi oleh gaya hidup dan lingkungan sekitar. Semakin menjamurnya restoran, cafe, pizzahut, KFC, dan tempat makan cepat saji lain membuat masyarakat semakin sering mengonsumsi makanan cepat saji. Makanan cepat saji yang mengandung banyak lemak dan kolesterol  dapat memperburuk status gizi dan resiko terhadap penyakit semakin tinggi.
Perubahan sosial dan kebudayaan yang berkembang di masyarakat tidak hanya mengubah pola pangan tetapi juga dapat mengubah status gizi, resiko terhadap penyakit, dan gaya hidup tidak sehat yang semakin merugikan.
Oleh karena itu, kita sebagai masyarakat yang mengonsumsi, memproduksi, dan mendistribusikan pangan harus pintar dalam menjaga asupan makanan yang masuk ke dalam tubuh, menjaga status gizi dan melakukan gaya hidup sehat disertai dengan aktifitas fisik secara teratur.

B.     Saran
Semoga dapat makalah ini dapat bermanfaat bagi saya maupun orang lain yang membaca serta yang menjadikan makalah ini sebagai referensi.
Kita ada diera modern, namun kita jangan sampai diperbudak oleh teknologi yang semakin maju. Makan yang ita konsumsi juga harus kita pelajari yang mana sehat dan bermanfaat bagi tubuh kita konsumsi.

DAFTAR PUSTAKA